:Chat Box
Join Us !!
Minggu, 04 Desember 2011

7 Pimpinan Militer Paling Buruk Sepanjang Sejarah

0 komentar
Read More → Dalam perang, ada pemenang dan pecundang. Kadang-kadang pasukan dikalahkan karena mereka hanya menghadapi musuh yang lebih besar dan lebih kuat.

Lain waktu mereka kalah karena beberapa taktik dan keadaan aneh yang tidak seorang pun bisa meramalkan, atau karena mereka benar-benar dikalahkan oleh musuh yang licik.

Kadang-kadang pasukan bahkan kalah karena cuaca buruk (seperti yang terjadi pada armada Mongol Kubilai Khan di 1281 Masehi, yang hancur oleh topan saat mencoba untuk menyeberang selat sempit antara Korea dan Jepang.) Namun, ada juga kekalahan akibat semata-mata ketidak mampuan seorang pemimpin.

Tentu saja, bahkan seorang pemimpin militer yang baik dapat mengalami hari yang buruk. Dengan demikian, daftar ini bukan tentang pemimpin yang hanya kalah perang, tapi mereka yang mengalami kekalahan karena kecerobohan dan ketidak cakapan sang pengatur taktik.

Beberapa di daftar ini karena mereka dianggap sebagai orang yang jauh lebih mampu daripada sejarah menunjukkan mereka telah, dalam kata lain, selain pemimpin terburuk, daftar ini juga berisi pemimpin yang paling berlebihan, yang tidak layak mendapat gelar sebagai pemimpin,

Ini bukan daftar Jenderal saja, tetapi beberapa di antaranya bahkan mungkin bukan dari kalangan militer, yang menjadikan keputusan yang mereka ambil menyebabkan bencana untuk tentara mereka. Berikut 7 Pimpinan Militer Paling Buruk Sepanjang Sejarah, yaitu :


1. Field Marshall Bernard Montgomery, Inggris

Dia tidak benar-benar seorang komandan lapangan yang buruk.Bahkan, ia salah satu cukup yang cukup bijak. Satu-satunya alasan dia dalam daftar ini adalah, seperti Macarthur dari Inggris, dia juga mungkin menjadi salah satu komandan yang berlebihan pada Perang Dunia II .

Sedangkan Monty dikreditkan-dan memang seharusnya begitu-untuk kemenangan di El Alamein, Mesir pada bulan Oktober 1942, harus diingat ia berjuang menghadapi korps pasukan Jerman Afrika yang lelah dan sudah patah semangat yang kekurangan dukungan udara yang signifikan saat badai pasir.

Inggris dan sekutu mereka, sebaliknya, Rommel kalah jumlah besar-besaran di hampir setiap kategori, membuat kemenangan yang tertunda beberapa rantai yang luar biasa peristiwa-akhirnya tak terelakkan.

Sayangnya, tidak seperti para pendahulunya, Monty memilih untuk tidak menindaklanjuti kemenangannya dengan mendorong Jerman keluar dari Afrika segera,ia menunggu sampai dengan bulan Mei tahun 1943 yang akhirnya mencapai apa yang seharusnya sudah dilakukan bulan sebelumnya. Tapi Mesir bukan masalah nyata Monty.

Yang datang kemudian, pertama dengan rencana pendaratan berlebihan di Sisilia (pasukan Patton mengalahkan Angkatan Darat Inggris dibawah pimpinan monty untuk Messina meskipun mereka dua kali lebih sedikit jumlahnya), diikuti dengan upaya menyedihkan untuk menangkap Caen, Perancis pada Hari-H.

(Kota ini tidak diambil hingga 18 Juli 1944, enam minggu setelah pendaratan pertama.) Lalu ada Operasi Markey Garden pada bulan September 1944, upaya untuk mengambil tiga jembatan utama di Belanda yang akan membuat pelarian ke dalam Lembah Ruhr memungkinkan .

Ide bagus, tetapi cukup buruk dalam penerapan, dan hasilnya 6.000 pasukan Inggris di Arnhem menyerah dan jalan buntu sementara yang berlangsung sampai musim semi berikutnya. Monty punya taktik bagus, hanya saja ia cenderung terlalu takut ketika dia harus lebih agresif, dan terlalu agresif ketika kondisi mengharuskannnya bertahan.

2. Field Marshall Erwin Rommel, Germany

Ini adalah hal yang paling kontroversial sehingga mudah dipilih sebagai daftar,karena sebuah peristiwa"Desert Fox" .Dalam pembelaan saya, saya tidak berpendapat bahwa Rommel adalah seorang jendral yang buruk.

Bahkan, mengingat keadaan ia harus berurusan dengan-kurangnya pasokan, kondisi yang berat, yang terus-menerus kalah jumlah-dia melakukan pekerjaan yang luar biasa dikatakan sebagai kesusksesan Jerman -atau, paling tidak, Jendral yang paling populer.

Plus, fakta bahwa ia terlibat dalam komplotan untuk membunuh Hitler-meskipun sangat terlambat dalam permainan-membuatnya menjadi pahlawan bagi kedua belah pihak. Namun, dalam hal pencapaian aktual, mungkin tidak cukup untuk mengangkat reputasinya.

Sementara komandan agresif dan mampu, ia cenderung kasar, tidak toleran, unteachable dan mendekati ke titik kenekatan, yang mungkin salah satu alasan ia dikalahkan oleh Inggris di Afrika Utara tidak hanya sekali, tetapi dua kali (pertama kalinya di tangan Inggris Jenderal Auchinleck, kedua kalinya oleh Montgomery) dan akhirnya mendorong pasukan JErman keluar dari benua itu.

Setelah dia diberi tugas untuk mengamankan garis pantai Perancis dari invasi sekutu (Tembok Atlantik) ia mengawasi pembangunan bunker penghalang hebat dan emplacements pistol untuk mencegah kedatangan sekutu di pantai Normandia pada tanggal 6 Juni 1944 untuk sekitar setengah jam atau lebih, dengan demikian menunjukkan kesia-siaan tergantung pada pertahanan tetap untuk menghentikan invasi (pelajaran Jerman harus ingat dari upaya sia-sia Prancis untuk memegang Garis Maginot pada tahun 1940).

Jelas, tidak semua kesalahan ini murni kesalahan Rommel saat ia memang harus bekerja di bawah keterbatasan yang ditetapkan kepadanya oleh der Fuehrer , tapi ketika seseorang menganggap reputasinya yang mendekati lendaris, tampaknya ia seharusnya mampu berbuat lebih banyak untuk menghentikan invasi sekutu di Perancis.

3. Admiral Gunichi Mikawa, Jepang

Ini adalah kasus di mana seorang komandan berhasil menikmati kemenangan besar, sebelum segera menyia-nyiakan kesempatan berharga yang diberikan kepadanya. Laksamana Mikawa dari Jepang dikenal karena kecerdasan dan penilaian yang baik ketika ia diasumsikan komando armada 8 Jepang di Rabaul pada bulan Juli 1942.

Hanya sebulan kemudian, dia memimpin armada yang sama untuk salah satu kemenangan terbesar angkatan laut Jepang di Perang Dunia Kedua ketika, selama malam 08-09 Agustus 1942, ia menyelinap ke perairan Guadalcanal dan mengirim empat kapal sekutu penjelajah ke arah dalam waktu hanya satu jam.

Dalam melakukannya, ia meninggalkan Marinir di Guadalcanal tanpa perlindungan laut dan membawa jangkar ke pantai. Namun, seperti halnya kemenangan yang telak-dan pelucutan pasukan Amerika di Guadalkanal-, Admiral ini tanpa sebab yang yang jelas segera menghentikan serangan itu dan pulang ke rumah, sehingga menyelamatkan Angkatan Laut AS dari penghinaan lebih lanjut dan kehancuran.

Laki-laki itu menunjukkan sedikit lebih agresif dengan menenggelamkan kapal-kapal yang agak rusak, sehingga pihak AS akan terpaksa mengungsi ke Kepulauan Solomon dan perang akan menjadi lebih panjang, selama hampir satu tahun.

Ia dikritik oleh atasannya untuk kemoloran waktu, dia dimutasi ke jabatan dan peran yang lebih kecil selama sisa perang sampai ia dipaksa pensiun oleh Angkatan Laut Jepang pada Juni 1945, tiga bulan sebelum perang berakhir.

Bukan seorang perwira yang buruk, tapi seorang perwira dengan waktu yang buruk.

4. Saddam Hussein, Iraq

Orang tidak biasanya berpikir tentang Jagal dari Baghdad sebagai pemimpin militer (meskipun dia suka memakai seragam), tetapi untuk dua puluh empat tahun ia menyebut tembakan di Irak.

Seperti Hitler (lihat No 1) setiap operasi militer itu diawasi oleh dia secara pribadi dan dengan sangat rinci, meskipun, sekali lagi seperti Hitler, ia mempercayakan operasi taktis sehari-hari kepada sekelompok pasukan tidak cakap yang lebih setia daripada dengan kelompok yang cakap dan ahli di medan tempur

Pertimbangkan bahwa selama pemerintahannya, Saddam mengawasi tiga konflik besar (invasi ke Iran dan Teluk Persia I & II) konflik menyeret Iran selama 8 tahun sebelum Saddam akhirnya digugat untuk perdamaian. pertahanan Kuwait pada tahun 1991 dilakukan pasukan AS dan koalisi hampir mengorbankan seluruh pasukan sadam belum sementara perang difollow-up sebelas tahun kemudian (AS memimpin invasi ke Irak pada tahun 2003) biaya dirinya baik.

Mungkin idenya terbaik meyakinkan dunia ia WMD dalam upaya untuk mencegah invasi, sehingga mendorong penaklukan yang ia hindari. Terburuk, dia lupa memberitahu jendral sendiri WMDs itu hanyalah bagian dari imajinasi , banyak kekhawatiran mereka karena mengandalkan pasukan ahli untuk memperlambat pasukan Amerika di Baghdad.

Sesungguhnya dapat dikatakan bahwa tidak ada komandan militer Amerika pernah memiliki sekutu yang lebih baik daripada dengan Orang Pemarah dari Tikrit.

5. Jenderal George McClellan, Amerika Serikat

Sementara ada sejumlah jenderal buruk selama Perang Sipil Amerika-terutama di sisi Union sayangnya-yang yang biasanya mendapatkan prestasi karena menjadikan perang lebih lama berlangsung adalah Jenderal Union George McClellan.

McClellan bukan Jendral terburuk di tentara Union itu mungkin milik orang-orang seperti Joe Hooker atau Ambrose Burnside-tapi ia adalah yang paling hati-hati, dalam perang hal itu bisa sama berbahayanya dengan terlalu berani.

Dalam perintah dari Union Army November, 1861 sampai ia diberhentikan oleh Lincoln setelah Pertempuran berdarah dan disimpulkan Antietam pada bulan September, 1862, McClellan terkenal karena mengambil pendekatan lambat yang mengakibatkan penundaan berkesudahan dan kesempatan terlewatkan untuk mengatasi pemberontak yang berpotensi memperpendek perang.

Untuk dicatat, beberapa penulis biografinya menulis bahwa McClellan ragu-ragu untuk berkomitmen dalam pertempuran karena kepedulian terhadap kehidupan anak buahnya tetapi peluang yang hilang secara potensial untuk mengalahkan Tentara Konfederasi yang lebih kecil beberapa kali mungkin menjadi perang berlarut-larut selama bertahun-tahun, benar-benar mengakibatkan kerugian yang lebih besar , mengingat jika saja dia dan pengalamannya lebih agresif dalam melakukan penyerangan.

penghinaan pribadi pria itu untuk Lincoln juga tidak bijaksana (ia pernah menolak untuk menemui presiden ketika ia mengunjungi rumahnya di Washington, dia mengaku pergi ke tempat tidur dan tidak bisa diganggu), sedangkan ambisi politiknya dia melawan Lincoln di tahun 1864 pada pemilu, membuat reputasinya sebagai Pimpinan tentara Union semakin terpuruk

6. Jenderal Robert Georges Nivelle, Perancis 


Douglas Haig adalah Jenderal dari British Expeditionary Force di Perancis selama Perang Dunia Pertama (lihat no 5.), sedangkan Robert Nivelle adalah untuk Perancis.

Seorang perwira artileri Perancis yang mengambil komando Angkatan Darat Perancis pada bulan Desember 1916, ia langsung mulai melakukan hal yang berarti sangat sedikit, dan hanya duduk menonton anak buahnya dan pasukan JErman saling membantai satu sama lain dalam skala yang tak terbayangkan.

Pada Pertempuran Verdun (21 Februari - 18 Desember 1916) Nivelle memimpin pergerakan tentara Perancis seperti babi melalui sebuah pabrik sosis, dan menjadikan setengah juta korban tewas dalam pertempuran sebelum semuanya berakhir. Dan hal itu adalah akibat dari nasib buruk dan perencanaan yang mentah dari “Nivelle Offensive” pada musim semi tahun 1917 .

yang direncanakan Menjanjikan kemenangan cepat dan akurat atas Jerman, pada bulan April 1917 Nivelle mengirim lebih dari satu juta tentara Perancis melawan tentara Jerman yang jumlahnya separo dari psukan Perancis, tapi malah pasukan perancis dibantai.

Pada saat pemerintah Perancis akhirnya menarik mundur tentaranya tiga minggu kemudian, lebih dari seperempat juta pasukan Perancis telah terbunuh atau terluka dan tentara berada di ambang pemberontakan .

Itu dianggap satu-satunya cara untuk mencegah tentara Perancis lari dari medan peperangan dan mencegah kehancuran total pada tentara sekutunya, dengan menyerahkan kemenangan ke Jerman secara mutlak.

(Di sisi lain,Jika Jerman menang di musim panas tahun 1917,tidak akan ada Hitler dan tidak ada Perang Dunia Kedua dan sejarah akan mengambil jalur yang jauh berbeda ) Tidak seperti rekan Inggris-nya, Sir Douglas Haig, Nivelle tidak kembali pulang sebagai pahlawan tetapi ia menyelinap ke beberapa pos dalam ekuivalen Tentara perancis di Afrika yang dikirim ke Siberia-untuk menyelesaikan sedikit sisa dari kariernya.

Dia meninggal pada tahun 1924 dan dimakamkan dengan penuh kehormatan militer ... dan kemudian segera dilupakan.

7. Jenderal Sir Douglas Haig , Inggris 


Komandan pasukan Inggris di Perancis selama kekalahan Pertempuran Somme tahun 1916, Haig memiliki perbedaan dia menjadi komandan yang menyebabkan kematian terbanyak pasukan Inggris dalam satu hari pada pagi hari tanggal 1 Juli, 1916 ,60.000 pasukan-20% dari seluruh kekuatan Inggris terbunuh atau terluka, dalam serangan yang gagal untuk mendapatkan salah satu tujuannya.

Haig, yang selalu optimis Namun, tidak mempertimbangkan besarnya kerugian korban yang ditimbulkan yang terburuk bahkan dia menulis di di samping hari buku harian "... korban total ... tidak bisa dianggap berat mengingat jumlah pasukan yang terlibat, dan jalur panjang kedepan yang diserang. "

Tentunya, jika di masa ini tulisannya tersebut akan mengakibatkan pemecatan langsung dari para perwira yang tersinggung, tetapi berbeda saat itu. Bahkan, Haig akan terus mengawasi pasukan Inggris selama sisa perang dan bahkan dipromosikan Memimpin sebagai Marshall karena prestasinya.

Di bawah kepemimpinannya , sekitar 800.000 tentara Inggris pada akhirnya mati. Hebatnya, Haig pulang sebagai pahlawan setelah perang dan masih dianggap telah menjadi komandan militer yang kompeten sampai hari ini (kebanyakan oleh orang yang tidak pernah berperang di bawah komandonya, ).

Meskipun tidak ada komandan di kedua pihak selama perang itu tampak gemilang karena mengakibatkan banyaknya korban, apa yang membuat Haig menonjol adalah ketidakpeduliannya kepada pembantaian dan keengganan untuk belajar dari tamparan keras dari bencana yang diderita pasukannya.
Anda Baru Saja Membaca Artikel Tentang 7 Pimpinan Militer Paling Buruk Sepanjang Sejarah ,Anda Boleh Menyebarluaskan / Mengcopy Paste Artikel 7 Pimpinan Militer Paling Buruk Sepanjang Sejarah Ini Bermanfaat Buat Anda , Namun Saya Mohon Untuk Mencantumkan Link 7 Pimpinan Militer Paling Buruk Sepanjang Sejarah Sebagai SumberNya.

Leave a Reply